Tiga Anggotanya Hercules Datangi Polda NTT

KUPANG, NTT PEMBARUAN.id – Rabu, 10 Juli 2024, tiga anggotanya H. Hercules Rosario Marshal yang tergabung dalam wadah Gerakan Rakyat Indonesia Bersatu Jaya itu mendatangi Polda NTT.

Ketiganya adalah Ketua Dewan Pimpinan Daerah Gerakan Rakyat Indonesia Bersatu Jaya (DPD GRIB Jaya) Provinsi NTT, Ferdinand Haryanto Wadu, Kabag Humas GRIB Jaya NTT, Eben Tung Selly dan Piter Boy Mau salah satu pengurus GRIB Jaya NTT.

Ketiga anggota dari pimpinan umumnya Hercules itu datang ke Polda NTT untuk beraudiens terkait polimik hasil seleksi 11 Calon Taruna Akademi Kepolisian (Catar Akpol) dari Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur (Polda NTT) Tahun 2024 yang diduga didominasi orang dari luar NTT.

Di Polda NTT, ketiga anggotanya Hercules itu diterima oleh Kabid Humas Polda NTT, Kombes Pol Aria Sandy.

“Hari ini, Rabu (10/7/2024) kami dari DPD GRIB Jaya NTT datang di Polda NTT untuk berdialog dengan beberapa pimpinan Polda NTT seperti Dir Intel dan Kabid Humas Polda NTT,”ungkap Kabag Humas DPD GRIB Jaya NTT, Eben Tung Selly kepada wartawan setelah berdialog dengan Kabid Humas Polda NTT, Kombes Pol Aria Sandy, Rabu (10/7/2024).

Inilah ketiga anggotanya Hercules saat berdialog dengan Kabid Humas Polda NTT, Kombes Pol Aria Sandy, Rabu (10/7/2024)

Kata Eben, dalam diskusi sudah menemukan titik terang tentang hasil seleksi 11 Catar Akpol dari Polda NTT yang selama ini dipolimik di masyarakat.

“Hari ini, kami sudah mendengar penjelasan dari Kabid Humas Polda NTT, bahwa 5 dari 11 Catar Akpol itu benar-benar kuota khusus dari Mabes Polri dan itu tidak dapat diintervensi,” tandas Eben.

Sedangkan, 6 Catar Akpol lainnya kuota lokal/kuota reguler NTT.

Soal ada yang marga Batak yang lulus dalam seleksi itu, kata Eben karena regulasi memungkinkan itu bahwa orang yang ada di NTT selama 2 tahun bisa ikut bahkan ada beberapa orang diantara mereka yang tamat SMA-nya di NTT.

“Kita mohon dukungan doa supaya persoalan ini bisa menjadi terang benderang,” pinta Eben.

Pada tempat yang sama, Kabid Humas Polda NTT, Kombes Pol Aria Sandy menyambut baik kehadiran teman-teman dari DPD GRIB Jaya NTT untuk membangun komunikasi yang positif.

“Dengan berdialog, kita bisa saling mengerti. Mudah-mudahan hasil diskusi hari ini menjadi bahan refleksi untuk kita ke depan,” harap Aria Sandy.

Apa yang sudah dilaksanakan oleh Polda NTT menurut dia, sudah sesuai prosedur aturan yang ditetapkan oleh Mabes Polri.

Dari 11 Catar Akpol NTT, jelas beliau, 5-nya kuota khusus dari Mabes Polri karena orangtuanya berdinas di NTT, sehingga anaknya juga bisa ikut tes dari NTT.

Tapi, kuota khusus dari Mabes Polri itu, lanjutnya lagi, tidak mempengaruhi kuota lokal/kuota reguler 6 orang dari NTT.

Lebih lanjut, ia menjelaskan, dari 6 orang kuota reguler NTT itu, 4 orangnya lahir besar di NTT termasuk 1 orang yang bermarga Batak.(red)

Bagikan